malam kian larut

denyut kehidupan mulai berhenti

aku masih terpaku

menatap layar kosong didepan mata

berulang kali kata aku torehkan

dan berulang kali aku menghapusnya

rasanya otakku membeku

tangan ini memberat saat ingin aku tuliskan sebuah kata