Dear Langit,

Ini adalah surat adalah surat diam-diam keempat yang aku tuliskan untukmu. Aku tidak perna punya keberanian untuk menyampaikan padamu. Aku terlalu takut kau akan tahu tentang perasaan ini.

Mungkin aku terlihat seperti pecundang yang hanya bisa mencintaimu diam-diam, tapi inilah aku yang masih menganut paham “Wanita itu dikejar bukan mengejar”.

Aku sadar Lang, bahwa bagimu persahabatan ini lebih penting dibanding menuruti ego yang nantinya akan  menghancurkan semuanya.

Dalam diam aku merindukanmu