Dulu aku pernah sangat mencintaimu, tapi itu dulu sebelum aku tahu siapa dirimu.

Neina termenung menatap langit, tatapannya kosong seolah tak bernyawa. Disampingnya seorang wanita paruh baya dengan sabar membelai rambut Neina yang terlihat berantakan.  Belalaian lembut wanita itu tidak memberikan reaksi apa pun bagi Neina. Sepertinya seluruh panca inderanya telah lumpuh, yang tertinggal hanya raga kosong tidak bernyawa.

Nina…bobo…o nina bobo..kalau tidak bobo digigit nyamuk…

Neina terus saja bersenandung, tubuhnya memeluk erat sebuah kain. Kain itu diusapnya dengan lembut. Wanita paruh baya disampingnya hanya bisa menangis pedih.

“Tidurlah Nak! Besok kita main lagi”

*******

Anyer, 14 Agustus 2010

 “Aku cinta kamu sayang” Agus membisikkan kata-kata itu dengan lembut ditelinga Neina, kedua tangan Agus tidak tinggal diam. Tangan-tangan itu diam-diam mulai menjamah tubuh mungil Neina, jari-jari mulai menelusup masuk ke tempat yang seharusnya tidak terjamah.

“Hmmm..”suara lirih keluar dari mulut Neina. Seluruh tubuhnya menegang, mendamba setiap sentuhan yang diberikan Agus. Tanpa terasa tubuhnya hanyut akan kebutuhan primitif yang segera ingin dituntaskan.

*******

 Jakarta, 22 Agustus 2010

“Sayang bisa kita bicara? Ada yang ingin aku sampaikan padamu”

“Hmmm..ada apa? Aku lagi sibuk!” Suara dingin keluar dari mulut Agus.

“A…aaa..ku hamil” Neina memberanikan diri.

“Hamil!!!! Maksudmu apa?” Agus mengambil jarak

“Aku hamil sayang, ini anakmu” Neina menarik tangan Agus

“Aku nggak ngerti maksudmu!!! Sudahlah aku lagi sibuk banyak kerjaan”

Seminggu setelah pemberitahuan itu, Agus tidak lagi pernah memberi kabar. Dia seorang hilang ditelan angin.

Semua akses untuk menghubungi Agus sudah tertutup.

Neina sudah kehilangan harapan, tubuhnya membeku. Rasa perih terus menggerogoti dadanya. Dia bingung, bagaimana nasib bayi yang sedang ada dikandungannya.

“Bu…maafkan Nei!” Neina menarik napas panjang, pikirannya sedang kalut. Satu-satunya jalan yang ingin dia tempuh saat ini adalah mati.