Nggak tahu kenapa malam ini pengen bikin tulisan yang rada-rada serius tapi nggak seserius sama dunia politik yanhg lagi memanas.

Ok..kembali ke tulisan. Dulu aku tu paling nggak suka membuka diri kepada orang lain, bahkan ketika orang lain tahu bahwa aku sakit. Aku paling sebel sama mami, kalau dengan santai dia menceritakan tentang penyakitku pada semua orang yang dia temui. Tahukan apa tanggapan orang?

“Kasihan ya kamu” atau nggak “Wah! harus punya suami orang kaya donk, biaya hidup kamu mahal” dan ada lagi yang suka bilang “Kasihan suaminya donk”.

Dulu kalau mendengar orang yang berkata kayak gini pasti aku langsung masuk kamar dan nangis. Buatku kata-kata ini adalah menyakitkan. Bayangkan berapa banyak orang yang selalu bilang seperti itu padaku. Itu sebabnya aku paling malas untuk bercerita tentang keadaanku. Aku terlalu takut mendengar respon mereka.

Tapi, sekarang aku masa bodoh, terserah semua orang mau merespon apa. Don’t care about that. Yang tahu siapa diriku cuman aku. Mereka hanyalah orang lain.