Pada sebuah kalimat jeda seperti memberikan waktu sejenak sebelum kembali memulai paragraf baru. Buat sebuah hubungan, “jeda” itu sama seperti zona abu-abu–tidak ada kejelasan status. Kalau yang namanya abu-abu itu sama aja iya atau tidak jadi semacam digantung ditali jemuran terus lupa diangkat. Kadang dalam hati suka bertanya kenapa pake jeda segala? Banyak yang jawab untuk introspeksi diri. Jawaban yang klise..

Rasanya kalau memang ingin berhenti tinggal bilang saja “Kita akhiri saja” bukannya setiap hubungan itu menganut take it or leave it.