Dear wanita bermata bulat,
Aku selalu merindukan saat dimana kamu menopangkan kedua tanganmu–dengan pikiran entah kemana.

Salam hangat,
Tikus putih yang selalu menunggumu