“Bisakah hari ini kita makan siang?”
“Maaf, aku sibuk?” Katamu dingin
Aku mendesah, selalu saja jawabanmu sama–dingin.
“Kapan sih kamu punya sedikit waktu untukku?” Aku merengek.
“Jangan bertingkah seperti anak kecil. Sudah aku bilang, aku sibuk seharian ini.”
“Selalu saja sepertiku.” Suaraku bergetar
Kamu diam, tak ada lagi jawaban meluncur dari bibirmu. Hanya sebuah ciuman di kening dan kau pun berlalu dari hadapanku

Hatiku perih
****

Seperti hari-hari biasa, aku lebih memilih termenung di taman–tempatku dapat mencurahkan semua perasaanku. Tapi, kali ini apa yang aku rasakan lebih dari sebuah rasa sakit biasa.
Rasanya luka yang sekarang ada di hatiku ini semakin menganga tanpa ada obatnya.
Ah, terkadang aku sadar bahwa betapa bodohnya aku yang terlalu mencintaimu.

…Sekarang aku harus menanggung perih luka akibat ketololanku yang mencintaimu