Kok, kamu belum nikah juga sih?”

“Kebanyakan milih tu?”

Apalagi sih yang ditunggu, umur sudah cukup?”

Pernah dapat pertanyaan seperti ini?

Saya dong sering (bangga dikit.. hihi).  Kadang sering bingung kalau mendapat pertanyaan begini? Dijawab yang agak absurb pasti dikejar dengan pertanyaan lain.  Dijawab dengan logika, masih juga dikejar dengan pertanyaan lain.

Lalu?

Memangnya salah ya kalau kita memilih calon pasangan hidup? Perasaan nggak juga deh, cuman kesannya kalau terlalu milih, kata orang namanya jual mahal.

Lah, gimana nggak jual mahal? Inikan menyangkut ikatan seumur hidup, bukan sekedar pacaran lalu putus cari lagi.

Menurutku, memilih pasangan itu harus. Tapi, bukan berarti syarat yang kita ajukan aneh-aneh dan di luar batas kewajaran. Ya, sesuai standar kebahagiaan kita aja deh.

 Intinya sih, jangan takut memilih🙂