Dear Dqueen,

Hai, apa kabar kabar senja di ujung sana? Masihkan warna langit jingga melintas di sungai mahakam? Atau langit telah berubah menjadi pekat seperti di kotaku.

Tiba-tiba saja, aku tergelitik untuk mengirimkan sebuah surat untukmu. Ya, mungkin surat ini tak sama dengan surat-surat yang telah kau terima. Tak apalah.

Kamu sadar nggak, Dear? Kalau pertemuan kita seperti ditakdirkan oleh Tuhan.  Ya, kurasa Tuhan telah mengatur segalanya. Membuat pertemuan pertama kita di rumah jingga, lalu tanpa sadar telah menyambungkan ikatan hati di antara kita.

 Terkadang merasa geli, ketika tahu bahwa ternyata kita memiliki banyak kesamaan terlebih soal selera. Dan kamu suka berbagi banyak hal kepadaku, tentang sesuatu yang tak pernah aku tahu sebelumnya.

Masih ingat percakapan kita di suatu sore, saat secara bersamaan kita memasang gambar yang sama sebagai profil BB?

“Kita ini saudara, tapi dilahirkan dari rahim yang berbeda,” katamu sore itu. Lalu, kita sama-sama memasang emo ketawa dan pelukan.

Hei, Dear.

Tahukah kamu, bahwa aku mengagumi karya-karyamu itu. Menunggu setiap barisan kata yang kau rangkai. Lalu, diam-diam mencoba meniru caramu bertutur.

 Terima kasih atas semuanya –persahabatan kita. Semoga, kelak Tuhan benar-benar mempertemukan kita seperti mimpi yang pernah aku ceritakan kepadamu.

Aku sudahi suratku, lain kali kan kukirimkan lagi surat untukmu

Salam hangat,

Saudara (tidak) kembar