Dear  Venny,

Entah mengapa aku lebih suka memanggilmu gadis ilalang. Kamu tahu Ilalang kan, beb? Rumput yang terlihat lemah, tapi tetap kokoh berdiri meski diterpa ribuan badai. Ya, itulah dirimu; tetap tabah walau diterpa badai yang sama berkali-kali🙂

Pertemuan yang diawali dengan ketidaksengajaan ternyata berujung sesuatu yang manis, Allah menautkan kita sebagai saudara baru. Ah, begitu senangnya diriku mempunyai satu kakak baru lagi.

Kamu tahu, Beb. Aku suka dengan rangkaian kata yang selalu tersusun manis di linimasamu. Ternyata kita memiliki kesamaan, menguntai aksara menjadi kata yang indah. Ya, begitulah kita. Lebih suka memilih menuliskan apa yang kita rasa, ketimbang mengeluh nggak karuan.

Kita ini sepasang gadis yang sama-sama mencari cinta. Aku yang sedang mencari pelabuhan terakhirku, sedangkan dirimu mencari cinta yang sama pada tempatmu bersandar saat ini.

Semoga cinta kita akan menemukan jalannya

Beb, lihatlah. Aku tak sepandai dirimu yang bisa memberi surat yang begitu manis untukku. Suratku ini terlihat sederhana bukan? Semoga kamu tak bosan membacanya.

Titip salamku buat dua bidadari kecilmu. Semoga Allah benar-benar mempertemukan kita di hari bahagiaku kelak🙂

Tetaplah bersinar gadis ilalang

Salam Hangat,

Tikha

wpid-sunset17.jpg