blue-happines-responsible-snow-text-Favim.com-119387

Dulu, seseorang pernah bertanya padaku tentang satu hal, “Mengapa kamu mau jadi Guru TK padahal pendidikanmu cukup bagus?”

Awal lulus kuliah tak pernah terpikir untukku terjun ke dunia pendidikan terlebih menjadi seorang guru TK. Saat duduk di bangku kuliah memang sempat terlintas di benakku bahwa aku ingin terjun di dunia anak-anak. Kenapa? Karena aku jatuh cinta pada pesona mereka. Ada energi di dalam diri anak-anak yang membuatku selalu ingin berdekatan dengan mereka walaupun terkadang bocah-bocah itu kerap kali menjadi monster kecil yang siap menjungkirbalikkan duniamu. Tapi, aku tetap jatuh cinta pada mereka.

Kuakui, awal mendapat honor Guru TK yang memang ‘seadanya’ sempat membuatku ragu dan ingin mundur. Kupikir gaji seorang guru bisa lebih besar, ternyata aku salah. Gaji itu hanya cukup untuk membeli bensin. Yah…tekad saya sempat jeblok. Apalagi ortu menyuruh saya agar mencari tempat kerja yang dekat saja kalau hanya ingin jadi Guru TK.

Namun, tak ada yang pernah tahu kalau pada akhirnya saya tetap bertahan di sekolah itu. Ada sesuatu yang membuat saya merasa nyaman di sana. Di sana saya banyak belajar tentang banyak hal, lingkungan baru, dan kesempatan luas untuk berkembang. Memang gaji saya seadanya, tapi buat saya itu adalah hal yang luar biasa. Sebab, ada hal yang lebih penting yaitu kebahagiaan yang saya rasakan selama mengajar. Toh, disela-sela mengajar saya masih punya banyak waktu untuk mengembangkan diri. Saya masih bisa menulis, ngeblog, dan bersenang-senang dengan hasil uang gaji saya.

Bisa saja saya daftar kerja di kantoran, gaji besar, mentereng, jabatan tinggi. Namun, jika pada akhirnya saya nggak nyaman dengan pekerjaan saya. Terus apa yang saya dapatkan? Materi?

Bukankah hidup pada akhirnya bertujuan pada kebahagiaan?

Jika melulu memikirkan kesenangan, pada akhirnya akan ada kebahagiaan yang terlewatkan.

Dan, buat saya pekerjaan itu adalah anugrah. Apa pun itu asalkan kita lakukan dengan benar pasti juga akan mengalami perubahan. Bukankah ada Tuhan yang mengatur tentang rizki?

Β Dan, satu hal yang masih saya pegang hingga saat ini:

Kebahagiaan itu datangnya dari hati

Jadi, kesenangan atau kebahagiaan?

Gambar dari sini http://favim.com/image/119387/