20131126-040335.jpg

“Aku mau setangkai mawar,” ucapnya saat kami bertemu.
“Setangkai mawar?” Alisku terangkat
“Iya. Setangkai mawar merah yang baru dipetik,” ucapnya setengah merajuk. Aku bisa menangkap sorot kebahagiaan yang terpancar dari sepasang mata almond yang tengah menatapku.
“Hmm, baiklah. Aku akan membawakan pesananmu.” Aku menyentuh ujung rambut Kania. Lalu, mendaratkan bibirku di keningnya.Β  “Sekarang waktunya kamu istirahat.”
Seulas senyum terukir di bibir mungil Kania. Tak lama sepasang mata bulat milik Kania tertutup.

****

Tunggu aku
Sent

Aku menjejalkan ponselku ke dalam saku celana dan bergegas masuk ke dalam Jazz Hitam milikku. Menyalakan mesinnya dengan cepat. Lima menit kemudian dengan lincah mobil hitam yang kukendarai membelah jalanan yang masih lengang. Ini pukul 04.00 dini hari, saat di mana orang-orang masih bermain dengan mimpinya. Dan, aku sudah berada di jalanan menikmati dinginnya pagi.

Sepanjang perjalanan bibirku tak berhenti bersenandung. Hatiku sedang berbunga-bunga. Akhirnya aku mendapatkan pesanan Kania, walaupun harus mendapatkan tatapan sebal dari Rasya karena telah membangunkannya di pagi buta. Tak mengapa. Ini demi Kania.

Masih fokus dengan kemudi. Tangan kiriku mengambil sesuatu dari samping kursi penumpang. Dengan hati-hati tanganku menggenggam setangkai mawar yang masih berduri. Aku lupa, harusnya duri-duri di daun itu telah kutanggalkan supaya tak menyakiti jemari Kania yang selembut kapas.
Aroma khas bunga berwarna merah itu langsung menyerbu indra penciumanku. Aku melengos. Aku tak suka aroma mawar, tapi Kania –gadisku begitu tergila-gila dengan mawar.

Ponselku berdering.
Aku melambatkan laju kendaraan agar bisa melihat siapa yang menelponku pagi-pagi begini.

Seluruh persendianku melemas saat membaca sebuah pesan singkat yang masuk ke ponselku.

Van, Kania baru saja pergi. Maafkan dia tidak bisa menunggumu lebih lama lagi.Β  Tolong iklaskan kepergiannya.

Sumber foto: koleksi Zayd ustman

Iklan