20131201-210934.jpg

“Lihat boneka itu lucu,” tunjuk Mika pada teman-temannya.
“Kamu mau beli boneka itu?” Lidya menimpali.
Mika meraih boneka gadis berpita dua itu dalam rengkuhannya. “Iya, boneka ini cantik dan lucu.”
“Hii. Kamu nggak takut kalau nanti malam-malam boneka itu bisa berjalan?” Lidya begidik.
Mika mencibir. “Kamu kebanyakan nonton horor.” Gadis itu tak memedulikan respon Lidya dan ngeloyor ke kasir untuk membayar boneka dengan perasaan membuncah.
***
Mika
Suara lirih menelusup gendang telinga Mika. Gadis itu menggeliat. Matanya terlalu rapat untuk dibuka. Tak lama kemudian Mika kembali terlelap.
Mika
Suara itu terdengar lagi. Kali ini lebih keras.
Dengan mata setengah terbuka. Mika terduduk. Dia sejenak menarik napas untuk mengembalikan kesadarannya.

Gadis itu membeku saat mengarahkan pandangannya ke sudut jendela. Boneka porselen itu menatapnya sambil tersenyum

“Mika kita main yuk.”