20131204-184543.jpg

Sumber gambar: google

Aku sudah memutar pegangan pintu apartemen dan siap masuk ke dalam saat Thomas –tetanggaku datang.
“Ini ada kiriman untukmu.” Lelaki berkebangsaan Norwegia itu mengulurkan sebuah kotak coklat berpita merah kepadaku.
“Terima kasih, Tom,” ucapku sesaat sebelum lelaki itu kembali ke dalam apartemennya dan menutup pintu. Begitulah Thomas. Dia bukanlah tipe laki-laki yang suka berbasa-basi.
Aku menutup pintu sambil mengapit kotak itu. Kemudian menyalakan lampu apartemenku yang gelap gulita.
Sampai di ruang tengah aku membuka syal yang melilit leherku dan menjatuhkan diri di atas sofa. Kini, perhatianku hanya tertuju pada kotak coklat dalam genggamanku. Tak ada nama pengirimnya. Di sana hanya tertempel sebuah kertas kecil bertuliskan Untuk Marsha.
Aku membolak-balik kotak itu, tapi tak menemukan petunjuk siapa yang telah mengirimnya. Sudahlah. Itu tak penting.
Dengan hati-hati aku menarik ujung pita yang membungkus lapisan luar kotak, membuka tutupnya. Tak ada apa-apa di sana, selain sebuah amplop putih.

Dengan penuh tanda tanya aku mengambil amplop itu dan menyobeknya perlahan.

Sebuah tiket London-Jkt

Ponselku bergetar. Aku mengulum senyum saat melihat sebuah nama tertera di layar.
“Sudah terima hadiahku?” Suara Andi langsung menyerbu saat aku menekan tombol terima.
“Aku baru membukanya. It was surprising me,” jawabku.
“Pulanglah, Sha. Aku merindukanmu.”
“….”

“Sha….” Suara Andi kembali bergema di telinga.

“Aku akan pulang. Jika, kamu sudah resmi mengurus perceraianmu.”