20131205-182300.jpg

Sumber: google.com

“Apa yang harus saya lakukan Mbah biar Putri jadi milik saya?” Tanya Paijo pada Mbah Murji yang sedang berkomat-kamit di depan bara api yang menyala.
“Yang….kamu harus lakukan adalah menyalakan lilin selama 7 hari dalam kamar,” ujar Mbah Murji.
“Hanya itu?” Paijo mengernyitkan dahi.
“Ini memang perihal mudah, tapi sulit untuk dijalankan. Dan, satu lagi. Kamu harus menghindar dari kucing hitam.”
“Kucing hitam? Baiklah.”
****
Malam semakin larut. Paijo terkantuk-kantuk menjaga nyala lilin di hadapannya. Kemarin saat mendapat syarat dari Mbah Murji semua terlihat mudah, namun kenyataan sulit. Menjaga lilin tanpa harus melakukan apa-apa itu membosankan. Belum lagi serbuan nyamuk yang tak henti mengganggunya.
Meong….meong
Samar-samar Paijo mendengar suara kucing. Dia mendiamkannya. Bukannya berhenti, kucing itu malah semakin keras mengeong.
“Ah, kucing sialan mengganggu saja.” Paijo menyambar segelas air di atas nakas. Dia membuka jendela dan menyiramkan air di dalam gelas.
Paijo membeku saat mengetahui bahwa kucing yang dia siram berwarna hitam.

Meong….meong

Paijo menggaruk-garuk tubuhnya yang gatal sambil mengusapkan kedua kakinya ke muka.