20131211-183432.jpg

“Percayalah, Nak. Selalu ada pelangi setelah badai.”

Aku mengingat pesan yang Ayah ucapkan setahun lalu. Saat itu, badai besar sedang menghantam keluarga kami. Ibu tiba-tiba memutuskan meninggalkan rumah setelah merasa menemukan ‘belahan hatinya.’ Seorang laki-laki yang dikenalnya di pusat perbelanjaan.

Sinting!

Sejak itu, tak kutemukan lagi pelangi di sepasang mata bulat yang selalu menatapku dengan penuh cinta. Sinarnya meredup, atau bahkan berhenti berpendar.
Ayah berubah menjadi lelaki yang pendiam. Mengurung diri di kamar dengan asap tembakau yang menyesaki dadanya. Dan, kerap kali kutemukan ayah menangis sambil memeluk foto Ibu.

Begitukah cinta? Melepaskan yang dia sayang agar terlihat bahagia.

Bodoh.
Harusnya Ayah berjuang. Bukan hanya diam mematung. Meratapi nasib karena takdir yang tak berpihak.

Dan, ayah selalu menjawab, “Melepaskan orang kamu cintai itu berarti kamu membiarkan dia bahagia.”

Ah, persetan dengan itu. Aku hanya ingin kembali melihat pelangi di mata ayah. Karena dari situlah hidupku berasal. Kalian boleh sebut aku Elextra Complex. Tapi, inilah kenyataan bahwa aku mencintai ayah melebihi apa pun.

Iklan