Waktu berganti
Tapi, kenangan tentangmu masih mengendap di sudut hati terkecilku
Yang terkadang menyeruak tanpa aku meminta.

Kamu,

Lelaki yang menorehkan semburat merah di pualam pipiku
Menggores ribuan rindu di dadaku

Dan, kepergianmu membuat luka besar di dadaku.

Sejauh apa pun aku berusaha melupakanmu.
Kenangan tentangmu seperti bayangan yang terus menghantuiku
Memaksaku untuk kembali mengingatmu

Aku masih mengais-ngais rindu di antara kepingan hati yang kau patahkan